Sunday, November 28, 2021
HomeTeknoSosial MediaMeta Menghapus Sistem Pengenalan Wajah Facebook

Meta Menghapus Sistem Pengenalan Wajah Facebook

Meta menyingkirkan fitur penandaan foto Facebook. Inilah yang perlu kalian ketahui tentang perubahan kebijakan ini dan mengapa hal itu dilakukan.

- Advertisement -

Meta Platforms Inc. Pada 2 November 2021, mengumumkan penutupan sistem Pengenalan Wajahnya di Facebook dalam beberapa minggu mendatang.

Facebook memperkenalkan pengenalan wajah pada tahun 2010 dan; setelah 11 tahun, telah mengumpulkan lebih dari satu miliar profil pengenalan wajah, mungkin koleksi terbesar di dunia.

Sekarang, Meta sedang menghapus semua profil ini. Mari kita periksa apa artinya ini dan mengapa Meta melakukannya.

Apa itu Pengenalan Wajah?

Pengenalan wajah adalah perangkat lunak yang mengenali wajah manusia dengan memetakan fitur-fiturnya dari foto atau video. Fitur yang paling penting adalah jarak antara mata dan jarak dari dahi ke dagu.

Namun; ada sebanyak 68 fitur yang dapat digunakan perangkat lunak pengenalan wajah untuk; membedakan wajah kalian dan membuat tanda tangan unik kalian, yang dikenal sebagai “cetak wajah”.

Sidik wajah kalian direpresentasikan sebagai rumus matematika milik kalian sendiri. Perusahaan memasukkan formula ini ke dalam database yang membandingkannya dengan faceprint lainnya sampai menemukan kecocokan.

Pengenalan wajah adalah elemen kunci dari keamanan biometrik dan berbagai sektor menggunakannya, seperti penegakan hukum, produsen ponsel, dan media sosial. Facebook menggunakan algoritme pengenalan wajah; yang disebut DeepFace, untuk menandai orang di foto dan video, dan menyarankan orang untuk memberi tag.

Mengapa Meta Menonaktifkan Pengenalan Wajah di Facebook?

Pengenalan Wajah Facebook
image source tek.id

Alasan resmi, yang diberikan dalam postingan blog Meta; adalah bahwa regulator belum memberikan seperangkat aturan yang jelas untuk mengatur pengenalan wajah. Kekosongan peraturan ini telah menyebabkan kekhawatiran privasi pengguna tentang peran teknologi pengenalan wajah. Meta mengklaim bahwa ketidakpastian yang dihasilkan ini membuatnya tidak punya pilihan selain membatasi penggunaan pengenalan wajah di Facebook.

Meta, dan teknologi besar secara umum; berada di bawah tekanan yang meningkat oleh regulator dan pengguna atas praktik bisnisnya; dan penanganannya terhadap sejumlah besar data yang dikumpulkannya setiap hari. Keputusan Meta untuk menonaktifkan perangkat lunak pengenalan wajah Facebook harus dipahami dengan pemikiran ini.

Pada Juli 2020, Facebook harus membayar $650 juta kepada 1,6 juta pengguna di Illinois; yang telah menggugat perusahaan media sosial tersebut karena membuat dan menyimpan sidik wajah mereka; sebagai bagian dari fitur penandaan fotonya tanpa pemberitahuan sebelumnya atau persetujuan tertulis.

Hanya satu tahun sebelumnya, Komisi Perdagangan Federal (FTC) mendenda Facebook sebesar $5 miliar; karena secara tidak tepat membagikan informasi milik 87 juta pengguna dengan perusahaan konsultan politik Inggris yang sekarang sudah tiada; Cambridge Analytica.

Pada saat penulisan, Meta sedang berjuang melawan kontroversi besar lainnya setelah pelapor; Frances Haugen, merilis dokumen internal yang dijuluki “kertas Facebook” yang menyatakan bahwa Facebook memprioritaskan keuntungan daripada kebenaran.

Akankah Penonaktifan Meta pada Pengenalan Wajah Facebook Meningkatkan Privasi?

Meta tidak mengabaikan pengenalan wajah. Itu akan terus digunakan, tetapi dalam situasi yang lebih sempit.

Penandaan foto dan video tidak lagi otomatis; tetapi Meta mungkin menggunakan pengenalan wajah untuk membantu pengguna mendapatkan akses ke akun yang dikunci; memverifikasi identitas mereka di produk keuangan, atau membuka kunci perangkat pribadi.

Namun, perlu dicatat bahwa agar Metaverse berfungsi, Meta perlu mengumpulkan data dalam skala yang jauh lebih besar daripada sebelumnya. Misalnya, perangkat augmented reality perlu memantau mata dan ekspresi wajah kalian; serta mengumpulkan elemen lain dari data biometrik kalian, untuk membuat avatar kalian dan membuatnya melakukan sesuatu di Metaverse.

Akankah pengguna memiliki kendali penuh atas data biometrik mereka di Metaverse? Apakah mereka akan diminta untuk memberikan persetujuan tertulis untuk menggunakannya? Atau akankah bentuk pelecehan lain yang belum kita pikirkan akan muncul di Metaverse? Masih harus dilihat.

- Advertisement -
Translatormakeuseof
RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments