SpaceX vs Virgin Galactic vs Blue Origin

SpaceX, Virgin Galactic, dan Blue Origin adalah nama-nama terbesar di industri luar angkasa, tetapi mereka semua memiliki tujuan masing-masing. Inilah perbedaan dari mereka.

Pada tahun 2000, Jeff Bezos mendirikan Blue Origin dengan misi membawa manusia ke luar angkasa dan seterusnya. Elon Musk dengan cepat mengikuti SpaceX pada tahun 2002 dan Richard Branson dengan Virgin Galactic pada tahun 2004.

Ketiga perusahaan ini telah menjadi pemain terkemuka di sektor ruang angkasa komersial. Mereka juga telah membuat taruhan yang berbeda pada ruang yang akan membentuk perjalanan masa depan ruang angkasa dengan cara yang berbeda. Mari kita lihat apa perbedaannya.

Apa Perbedaan SpaceX vs Virgin Galactic vs Blue Origin ?

Tujuan

Dalam pernyataan mereka, baik Virgin Galactic dan SpaceX secara eksplisit merujuk pada semata-mata petualangan pergi ke luar angkasa sebagai motivasi utama mereka. Blue Origin, sebaliknya, menyatakan bahwa misinya adalah melestarikan sumber daya Bumi dengan mentransfer jutaan (dan akhirnya miliaran) manusia untuk hidup dan bekerja di luar angkasa.

Namun, perlu dicatat bahwa SpaceX juga mengerahkan ribuan satelit mini ke luar angkasa yang akan memancarkan internet ke setiap titik di Bumi. Blue Origin memiliki ambisi yang sama di masa depan.

Selain itu, Elon Musk telah beberapa kali menyatakan bahwa SpaceX bermaksud membuat koloni di Mars untuk melestarikan manusia (tidak harus Bumi) dengan menjadikan manusia sebagai spesies multi-planet. Jadi, jika sesuatu terjadi di Bumi, kita selalu dapat melanjutkan di Mars.

Ketinggian

Ketika berbicara tentang luar angkasa, tonggak terpenting adalah, seberapa tinggi kalian pergi? Tidak ada kontes di sini. SpaceX jauh di depan yang lain, setelah meluncurkan manusia hingga ketinggian 363 mil (585 km). Ini lebih tinggi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional atau Teleskop Luar Angkasa Hubble. Ini juga merupakan jarak terjauh manusia dari Bumi sejak program bulan Apollo NASA berakhir pada 1972. SpaceX berencana mengirim manusia ke Mars pada 2025.

Blue Origin berada di urutan kedua, setelah mencapai 66,5 mil dengan penerbangan Jeff Bezos. Virgin Galactic adalah yang terakhir dari ketiganya, dengan ketinggian 53,5 mil.

Batas ruang yang diakui secara internasional adalah 62 mil, yang dikenal sebagai garis Kármán. Jadi, menurut standar ini, Virgin Galactic belum pernah ke luar angkasa. Namun, ada celah yang membuat mereka lolos: Amerika Serikat menggunakan 50 mil sebagai titik di mana ruang angkasa dimulai.

Jenis Kendaraan

Sekali lagi, SpaceX jauh di depan para pesaingnya. Ini memiliki empat kendaraan berbeda untuk pengiriman manusia dan muatan ke luar angkasa. Ini adalah roket Falcon 9 dan Falcon Heavy, kapsul Naga untuk membawa manusia dalam penerbangan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan penerbangan di sekitar Bumi, dan Kapal Luar Angkasa, yang dapat membawa kru dan kargo ke orbit Bumi, Bulan, dan akhirnya Mars. .

Blue Origin telah mengembangkan beberapa kendaraan juga. Prototipe awalnya disebut Charon, dinamai bulan Pluto. Goddard mengikutinya, yang kemudian pensiun dan digantikan oleh roket New Shephard, yang membawa Jeff Bezos dan William Shatner ke luar angkasa. Kendaraan lain yang sedang dikembangkan termasuk New Glenn, New Armstrong, dan The Blue Moon Lunar Lander. Sejauh ini, hanya New Shephard yang beroperasi.

Virgin Galactic unik karena mereka tidak mengoperasikan roket. Sebagai gantinya, mereka menerbangkan pesawat luar angkasa yang disebut SpaceShipTwo, atau VSS Unity, yang diluncurkan di udara dari pesawat pengangkut yang disebut WhiteKnight Two, atau VMS Eve. Sejauh ini, mereka hanya memiliki satu pesawat luar angkasa operasional, tetapi SpaceShipThree sedang dalam pengerjaan.

Baik kendaraan SpaceX dan Blue Origin sepenuhnya otomatis. Mereka juga memiliki kapsul yang terlepas dari roket yang diluncurkan dari bumi selama penerbangan dan mendarat kembali di Bumi dengan bantuan parasut.

Pesawat luar angkasa Virgin Galactic tidak memiliki otomatisasi apa pun. Pilot mengoperasikannya secara manual untuk terbang ke luar angkasa, meluncur kembali ke Bumi dan mendaratkannya di landasan pacu seperti pesawat biasa.

Speed

Roket New ShephardBlue Origin telah mencapai kecepatan tertinggi 2.234 mph dan ketinggian maksimum 66 mil (106 km). Di sisi lain, VSS Unity milik Virgin Galactic telah mencapai kecepatan tertinggi 2.300 mph dan ketinggian maksimum 53,5 mil di atas Bumi.

Kendaraan SpaceX jauh lebih unggul. Di luar angkasa, mereka telah mencapai kecepatan hipersonik yang luar biasa 24.600 mph pada ketinggian maksimum ratusan kilometer di atas Bumi.

Durasi Penerbangan

Blue Origin adalah anak kecil di blok di sini. Waktu penerbangan terlama mereka adalah 10 menit, dari peluncuran hingga pendaratan kembali di Bumi. Tarif Virgin Galactic sedikit lebih baik, dengan durasi penerbangan terlama 2,5 jam dari peluncuran hingga kembali, meskipun penerbangan hanya menghabiskan waktu sekitar 15 menit di luar angkasa.

Sekali lagi, SpaceX berada di liganya sendiri. Penerbangan mereka secara rutin berlangsung selama berbulan-bulan saat mereka mengirim astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kembali. Pada 15 September 2021, mereka mengirim awak empat warga sipil dalam misi luar angkasa pribadi yang membawa mereka ke beberapa orbit mengelilingi Bumi selama tiga hari pada ketinggian 363 mil. Tiga penumpang akan melakukan perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional selama tiga hari tahun depan juga. Misi Mars SpaceX kemungkinan akan menjadi perjalanan multi-tahun bagi orang-orang yang pergi.

Apa Perbedaan SpaceX vs Virgin Galactic vs Blue Origin
image source the times.co,uk

Catatan Keselamatan SpaceX vs Virgin Galactic vs Blue Origin

Ketiga perusahaan telah mengalami banyak kecelakaan saat mereka mengembangkan dan menguji kendaraan mereka. Syukurlah, tidak pernah ada korban jiwa, cedera serius, atau kerusakan properti yang signifikan terhadap anggota masyarakat. Adapun kru, Baik Blue Origin dan SpaceX memiliki catatan keselamatan yang sempurna, tidak pernah mengalami kehilangan personel.

Sayangnya, kita tidak bisa mengatakan hal yang sama tentang Virgin Galactic. Empat karyawan tewas, dan empat lainnya menderita luka-luka dalam dua insiden terpisah pada 2007 dan 2014. Tiga anggota tewas selama uji darat mesin SpaceShipTwo pada 2007, dan tiga lainnya terluka. Semuanya adalah karyawan Scaled Composites, perusahaan yang membangun pesawat luar angkasa pertama Virgin Galactic dan kemudian diakuisisi oleh Virgin.

Kemudian, pada tahun 2014, satu pilot meninggal; dan yang lainnya terluka parah dalam kecelakaan tragis selama penerbangan uji coba pesawat luar angkasa pertama Virgin Galactic. Baru-baru ini, penerbangan Richard Branson tahun 2021 keluar dari lintasan yang berbahaya tetapi pulih dan mendarat dengan selamat.

Biaya SpaceX vs Virgin Galactic vs Blue Origin

Virgin Galactic sebelumnya menjual tiket seharga $ 250.000 masing-masing tetapi berhenti pada tahun 2014 setelah kecelakaan fatal. Setelah Richard Branson menyelesaikan penerbangan berawak penuh pertamanya ke tepi luar angkasa pada Juli 2021; Virgin Galactic menguangkan minat pelanggan yang diperbarui dan telah membuka kembali penjualan tiket untuk penerbangan luar angkasanya dengan harga mulai $450.000 per kursi. Perusahaan juga menjual tiket untuk penelitian gayaberat mikro dan pelatihan astronot profesional seharga masing-masing $600.000.

Blue Origin belum mengumumkan harga tiketnya pada penerbangan Blue Origin, tetapi perusahaan mengklaim telah menjual tiket senilai $100 juta. Seorang penumpang pada penerbangan awak pertama Blue Origin pada Juli 2021 membayar $28 juta dalam sebuah lelang, di mana $19 juta disumbangkan secara merata ke 19 organisasi luar angkasa.

Tom Hanks tampaknya mengkonfirmasi harga tiket di “Jimmi Kimmel Live” ketika dia mengungkapkan bahwa Jeff Bezos menawarinya tumpangan di New Shephard seharga $ 28 juta.

Adapun SpaceX; tiga penumpang yang bepergian ke Stasiun Luar Angkasa Internasional selama tiga hari tahun depan akan membayar masing-masing $55 juta untuk kursi mereka di roket SpaceX.

Luar Angkasa: Perbatasan Baru

Meskipun ketiga perusahaan antariksa ini memiliki ambisi, kapasitas, dan pencapaian yang berbeda, ketiganya telah melampaui pencapaian semua orang di luar angkasa. Ini termasuk pemerintah terkemuka di luar angkasa, yaitu Cina, Rusia, dan Amerika Serikat. Teknologi perintis dan rencana besar mereka telah menempatkan umat manusia di jalur untuk menjadi peradaban penjelajah luar angkasa.

Seperti yang Anda ketahui sekarang, SpaceX secara eksponensial di depan dan tampaknya akan mendominasi kehadiran ruang angkasa manusia dengan cara yang sama seperti Amazon mendominasi ritel internet.

Ruang bukan lagi tempat yang belum pernah dikunjungi manusia sebelumnya. Sekarang perbatasan baru, di mana umat manusia pergi setiap bulan, atau setidaknya setiap tahun, biasanya dengan roket SpaceX.

Baca juga: Manfaat Dari Aturan Baru Perdagangan Karbon bagi Pasar Negara Berkembang

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *